Sabtu, 16 Mei 2020

Dialek Darija, Dialek Yang (katanya) Paling Sulit Dimengerti

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Marhaba, keifkum ya jama3atal kheir?
Apa kabar nih, Shahib shahibat dimana pun kalian berada?

Hari ini, Aanisah # FPG akan membawa shahib shahibat semua ke daerah mimin endorsan jeruk......ya betul! MAROKO.

Kota Biru Di Maroko source photo : cheria holiday


Tapi kita nggak ngomongin soal tempat wisatanya, tapi soal dialek Arab Maroko yaitu dialek Darija. Konon katanya ya emang bukan konon lagi sih, dialek ini juga dipakai di Aljazair dan Tunisia. Bagi kalian yang suka kepo-in dialek-dialek arab, pasti pernah denger kalau orang Arab dari negara-negara lain pada ngumpul, pada kurang paham kalau Arab Maroko, Tunis,dan Aljazair ngomong. Karena dialek mereka unik sendiri.

Kenapa bisa dibilang unik? Karena dialek mereka udah kayak sop buah, campur-campur. Duh, siang-siang ngomongin sop buah. Skip dulu! 

Jadi dialek darija ini adalah campuran antara kosakata bahasa Arab, bahasa Amazigh (bahasa asli  suku Berber),bahasa Prancis, dan bahasa Spanyol. Aanisah #FPG membahas ini dari berbagai sumber dan salah satu sumbernya adalah video Youtube Channel Glossika.



Maroko, Tunisia, dan Aljazair ketiganya terletak di Afrika Utara. Suku bangsa asli mereka adalah suku Berber. Negara-negara ini lumayan lama berada dalam cakupan kekuasaan islam dan sempat dijajah oleh Prancis pula. Jadi nggak heran kalau dialek Darija mendapat pengaruh dari bahasa-bahasa yang telah disebutkan tadi.

Untuk mempelajari dialek Darija, kita mesti tau dulu tipe-tipe katanya. menukil dari Mas Imad di Channel Glosika ada yang namanya tipe :

1.Hampir sama dengan bahasa Arab standar (MSA)

Dari cara penulisan idak ada yang berbeda dengan fusha. Perbedaan hanya pada sedikit cara pengucapan. Semisal kata-kata di bawah ini : Ktaab dan Hna, huruf pertama dibuat mati (sukun).Lain dari bentuk fushanya yang mana huruf pertama hidup atau berharakat.

                                                                   Source : Glossika 

2.Berbeda sedikit dari bentuk fusha tapi masih bisa dikenali

Di tipe kedua ini, haya ada sedikit perubahan pelafalan. Bagi yang sudah belajar fusha dengan intens, pasti masih bisa mengenali lafal asli dari kosakata amiyah Darija ini.

                                                       

                                                                      Source : Glossika 

3. Serapan dari bahasa selain Arab

Banyak dari kosakata Arab Darija yang diserap dari bahasa lainnya seperti bahasa Amazigh, bahasa Prancis, dan bahasa Spanyol. Bahkan ada pula yang merupakan serapan dari bahasa Persia.

                                                             Kata Serapan Bahasa Prancis  
                                                                    Source : Glossika 



                                                                                Kata Serapan Bahasa Spanyol
                                                                                           Source : Glossika 



 Kata Serapan Bahasa Amazigh
 Source : Glossika 



                                                                                      Kata Serapan Bahasa Persia
                                                                                                Source : Glossika 



Jadi, menurut Aanisah nih, kombinasi kemampuan bahasa Arab Fusha, bahasa Prancis, bahasa Spanyol, bahkan Amazigh dan Persia bisa membantu memahami dialek Arab Darija. Akan tetapi kunci terbesar adalah bahasa Arab Fusha dan Amazigh  yang juga pengaruh yang besar dalam tata bahasa Arab Darija. Berikut contoh yang Aanisah ambil dari Lang Focus Channel.



Contoh : Dalam bahasa arab fusha, ada bentuk dual (mutsanna) yang merujuk pada jumlah 2.

كِتَابَانِ : kitaabaani : 2 buku

Sedangkan dalam Arab Darija 2 buku adalah : جُوْج كتبة juj ktubah . juj berarti 2 ktubah buku. 
Tidak ada perubahan bentuk pada kata ktuba.

Contoh lagi : Dalam bahasa Arab Fusha ada yang namanya passive form (fi'il majhul) merujuk pada kata pasif. Biasanya huruf pertama dibuat dhammah, lalu huruf kedua dibuat kasrah. Ini adalah kasus yang terjadi jika fi'il majhulnya berupa fi'il madhi (kata kerja lampau). Coba kita perhatikan kalimat ini.

كُتِبَ الككِتَابُ  kutiba al-kitaabu : buku telah dibaca

Sedangkan dalam Arab Darija : الكِتَاب تِكْتِبْ l-ktb tktb

Perhatikan juga contoh ini : رَأَى أَيُّوْبٌ نَفْسَهُ فِى المِرْآةِ Raa'a Ayoub nasfashu fil Mir'ati. Ayub melihat dirinya di cermin. Jika kita lihat pada kalimat Arab Fusha ini, struktur kalimatnya PSOK dan dirinya disini  artinya NAFSAHU.

Sedangkan dalam Arab Darija : أَيُّوب شَاف رَأسُهُ فِ المرِايَا ِ Ayoub shaf rasu f lmraya. Struktur kalimatnya disini SPOK dan dirinya berarti rasu. Dalam bahasa amazigh, diri seseorang bermakna kepala.

Bagaimana Shahib Shahibat? Sudah punya gambaran yang jelas kan mengenai Arab Darija? Setelah dikulak-kulik ternyata dialek Arab Darija tidak sesulit yang kita kira. Tapi ya, mungkin kita masih harus berlatih jika mendengar orang penutur dialek tersebut berbicara dalam kecepatan turbo. hehehe.....

Sampai jumpa Ila liqa' di postingan mendatang. Salaam!



Share this

Arabic Stuff enthusiast

0 Comment to "Dialek Darija, Dialek Yang (katanya) Paling Sulit Dimengerti "

Posting Komentar